Temuan Ukiran Zaman Batu Mirip Penis, Dildo Kuno atau Bukan?

LIGA99 AGENT JUDI ONLINE TERLENGKAP DAN TERPERCAYA –
Motala, Swedia
Mainan seks (sex toys) telah hadir sejak Zaman Batu tapi mungkin tidak sebanyak yang dipikirkan publik sekarang. Pada tahun 2010 silam, sebuah penggalian situs arkeolog di Swedia menemukan sebuah benda mirip penis–dildo–yang diukir dari tulang tanduk.

Meskipun para ilmuwan tidak bisa memastikan, apakah alat ini memang digunakan untuk seks.

“Pikiran Anda dan pikiran saya mengembara jauh untuk membuat penafsiran ini soal apa yang tampak seperti penis–bagi Anda dan saya itu sinyal berbentuk seperti penis,” kata arkeolog Göran Gruber dari National Heritage Board di Swedia, yang bekerja di penggalian tersebut.

Melansir situs Live Science, Jumat (24/2/2017), ukiran yang ditemukan tadi memiliki kemiripan yang luar biasa dengan penis.

“Tanpa diragukan lagi, orang yang hidup pada saat pembuatannya akan melihat kesamaan penis, semudah apa yang kita ungkapkan pada saat ini,” tulis arkeolog Swedia, Martin Rundkvist di blog pribadinya, Aardvarchaeology.

Terkait penemuan yang ditemukan sangat baru pada tahun 2010, Gruber mengatakan, belum ada cukup waktu menyerahkan temuan untuk dipublikasikan dalam jurnal ilmiah, meskipun para peneliti berencana untuk menayangkannya pada jurnal ilmiah.

Objek phallic kuno

Objek phallic (alat kelamin) kuno

Ukiran tulang yang digali di sebuah situs Mesolitik di Motala, Swedia kaya dengan artefak kuno yang berusia antara 4.000 sampai 6.000 SM.

Area penggalian terbilang unik karena memungkinkan artefak tulang–yang biasanya bisa hancur selama ribuan tahun–bertahan.

“Ini sebuah benda alami, makanya benda ini khusus. Biasanya ketika kita menggali situs Mesolitik, kami tidak pernah mendapatkan bahan alami. Tapi situs ini berlokasi di sepanjang garis pantai dengan pengawetan sangat baik. Dildo terletak di sedimen bawah dan lapisan tanah liat sungai. Itu sudah terawetkan dengan baik di sana,” jelas Gruber.

Objek dildo tadi memiliki panjang sekitar 10,5 cm dan diameter 2 cm. Ini bukan pertama kalinya, objek phallic ditemukan dari zaman kuno. Benda lain yang sangat menyerupai penis digali di Jerman pada tahun 2005. Bahkan usianya lebih tua, berasal dari 28.000 tahun yang lalu dan terbuat dari batu.

Kegunaan lain

Kegunaan lain

Kemungkinan digunakan untuk aktivitas seksual atau bukan, objek phallic mungkin juga digunakan sebagai alat, seperti kepingan serpihan batu. Salah satu ujung yang dibentuk menjadi penis.

Dari penjelasan yang ada, alat belum jelas, apakah menjadi salah satu yang paling mungkin digunakan laki-laki atau perempuan atau keduanya.

“Jika dildo berbentuk seperti penis, bisa jadi alat yang Anda ingin tanyakan soal jenis kelamin siapa yang menggunakannya,” kata Gruber.

Simbolisme seksual tidak jarang terlihat pada artefak kuno walaupun lebih sering yang ditemukan berupa simbol perempuan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s